PENCARIAN

Memuat...

Senin, 25 Juli 2011

KATA BENDA DITINJAU DARI JUMLAHNYA

KATA BENDA DITINJAU DARI JUMLAHNYA
A. Isim Mufrad (اِسِــــــمْ مُفْـــــــرَدْ)/ Singular
Isim mufrad yaitu kata benda tunggal (singular) baik berjenis mudzakkar maupun mu’annats.
2.2 Contoh:
الدُّجِاجَةُ Ayam betina مَكْتَبٌ Meja Tulis
الْمَرْئَةُ Seorang wanita اَلْمَسْجِدُ Masjid
الدَّرَجَةُ Sepeda اًلْمِصْبَاحُ Lampu
مَدْرَسَةٌ sekolahan
Keadaan Isim Mufrad dalam penerapannya pada suatu kata
مَجْــــرُوْر مَـــنْصُوبْ مَــرْفُوع
( -ٍ- / -ِ - ) ( -ً - / -َ - ) (-ُ - / -ُ - )
Keterangan
a. Marfu’ ( مَــرْفُوع) ditandai dengan dhummah dan dhummah tanwin (-ُ - / -ُ - ) Contoh:
كِتَــــا بٌ atau اَلْكِتَــــابُ Buku
بَيْتــٌــــ atau اَلْبَيْتــُـــــ Rumah
b. Manshub (مَـــنْصُوبْ ) ditandai dengan fathah atau fathah tanwin ( -ً - / -َ -), contoh:
كِتَــــــا بً atau اَلْكِتَــــابَ Buku
بَيْتًـــــــــ atau اَلْبَيْتَـــــ rumah
c. Majrur (مَجْــــرُوْر) ditandai dengan kasrah atau kasrah tanwin ( -ٍ- / -ِ - ), contoh:
كِتَــــــا بٍ atau اَلْكِتَــــابِ Buku
بَيْتٌٍـــــــــ atau اَلْبَيْتِـــــ Rumah
Isim Mufrad dalam penerapan kalimat
Marfu’ جَدِيْــــــــدٌ اَلْكِتَــــابُ Kitab ini baru
Nashab جَدِيْــــــــدً كِتَــــــا بً اِشْتَـــرَيْتُ Aku telah membeli kitab baru
Jar الْجَــــــدِيْـــدِ مِنَ الْكِتـَــــابِ يَسْتَفَـــدْتُ Aku mendapatkan manfaat dari kitab baru
B. Isim Mutsanna/ Tasniyah (اِسِــــــمْ مُثَـــنَّى)/ Dual
Adalah kata benda yang menunjukkan arti ganda (dual) baik mudzakkar maupun muannats. Cirinya terdapat tambahan alif dan nun (ا ن) atau ya dan nun (ين ) pada isim mufradnya. Contoh
كِتَـــــابَانِ
Penjelasan
كِتَـــــابٌ Perubahan pada mudzakar: Bentuk Mufradnya كِتَابٌ
كِتَـــــابِيْــنَ
jika ditambah alif dan nun akan menjadi كِتَابَانِ
Jika ditambah dengan ya dan nun akan menjadi كِتَـــــابِيْــنَ
كُـــرَّسَتَـــــانِ
Perubahan pada muannats: Bentuk mufradnya كُرَّاسَـةٌ jika ditambah alif dan nun akan menjadi كُرَّاسـتَانِ
كُـــرَّا ســــةٌ Jika ditambah dengan ya dan nun akan
كُـــرَّا سَتَيْـــــنِ menjadi كُرَّاسـتَيْنِ
Keadaan isim mutsanna dalam penerapannya pada suatu kata
مَـجْــرُوْرٌ مَـنْصُــوْبٌ مــرْفــــوعٌ
ين ين ان
كِتَـــــابِيْــنَ / كُـــرَّا سَتَيْـــــنِ كِتَـــــابِيْــنَ / كُـــرَّا سَتَيْـــــنِ كِتَابَانِ / كُـــرَّسَتَـــــانِ
Isim Mutsanna dalam penerapan kalimat
1 Marfu’ اَلْكِتَابـــــــانِ مُفِيْـــــــــدَانِ Dua kitab itu bermanfaat
2 Manshub قَرَأْتُ كِتَـــــابَيْنِ مُفِيْــدَيْنِ Aku telah membaca dua kitab yang bermanfaat
3 Majrur اَلْغِــلافُ لِكِتَـــابَيْنِ جَدِيْــــــدَيْن Sampul itu untuk dua buku baru
2.3 Latihan 1
Ubahlah isim mufrad berikut ke dalam bentuk isi mustanna
1. مُؤ مِــنٌ Seorang mukmin (lk) 6. كُــوْبٌ Sebuah gelas
2. مُؤ مِــنَـةٌ Saorang mukmin pr 7. أُخْـــــتٌ Saudara perempuan
3. مُشْــرِكٌ Seorang laki-laki musyrik 8. طَـالِبٌ Seorang mahasiswa
4. مُشْــرِكَـةٌ Seorang perempuan musyrik 9. طَبِيْــــــبَةٌ Dokter perempuan
5. مُطْــعَــمٌ 10. مُمَرِّضَـــةٌ Seorang perawat
Latihan 2
Ubahlah kata yang berada di dalam kurung ke dalam bentuk mutsanna!
1. مَاهِـرانِ (اَلْمُسْــلِمُ) Seorang muslim yang ahli
2. كَبِيْـــرَانِ (اَلْكِتَــابُ ) Kitab yang besar
3. كَلْبًا( اَلْوَلَـدُ) ضَـرَبَ Anak kecil itu memkul anjing
4. (جَدِيْــدٌ)نَظَرَتُ اُسْتَــاذَيْنِ Aku melihat dua guru yang baru
5. اَلْمُجْتَهِدَيْـنِ(لِلطَّا لِبِ)هَذَ الْكِتَابُ Buku ini milik seorang siswa yang bersungguh-sungguh
C. Isim Jama’ (اِسِــــــمْ جَمـــــــعْ )/ Plural
Yaitu: kata benda yang menunjukkan lebih dari dua/ banyak, baik maskulin maupun feminin. Isim jamak ini dibagi menjadi tiga, yaitu: Jama’ Mudzakar Salim, Jama’ Muannats Salim, dan Jamak Taksir
1. Jamak Mudzakar Salim (جَمْـعُ المُذَكَــر الســالِمْ)
Merupakan jamak yang bentuknya teratur (salim) dan menunjukkan makna maskulin (mudzakar). Ciri-cirinya adalah tambahan huruf wawu dan nun (ان ) atau huruf ya dan nun ( ون ) pada bentuk mufradnya.
Contoh:
مُسْلِــــــمُوْنَ
مُسْلِـــــمٌ Penjelasan
Bentuk singular مُسْلِـــــمٌ jika ditambah
مُسْـــلِمِيْنَ wawu dan nun akan menjadi مُسْلِــــــمُوْنَ
مُؤْمِــنُوْنَ
مُؤْمِنٌِ Jika ditambah dengan ya dan nun
akan menjadi مُسْـــلِمِيْن
مُؤْمِنِيْـــنَ
مُسْلِــــــــمُوْنَ و ن مُسْلِــــــــمٌ
مُسْـــــــــلِمِيْن ي ن مُسْلِــــــــمٌ
Keadaan jamak mudzakar salim dalam penerapannya pada suatu kata
مَـجْــرُوْرٌ
مَـنْصُــوْبٌ
مــرْفــــوعٌ
ين ين ون
Keterangan:
1. Marfu’ ditandai ون dengan contoh مُسْلِــــــــمُوْنَ
2. Manshub ditandai dengan ين contoh مُسْـــــــــلِمِيْن
3. Majrur diandai dengan ين contoh مُسْـــــــــلِمِيْن
Jama’ Mudzakar Salim dalam penerapan kalimat:
1. Marfu’ اَلْمُؤْمِنُوْنَ خَـــاشِـــــعُوْنَ Orang-orang mukmin yang khusyu’
2. Manshub رَأَيْتُ الْمُؤْمِنِيْنَ خَـــاشِــــعِيْنَ Saya melihat orang-orang mukmin yang khusyu’
3. Majrur مَرَرْتُ بِالْمُؤْمِنِيْــنَ خَاشِـــعِيْنَ Saya berjalan bersama dengan orang-orang mukmin yang khusyu’

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar